Jadi Perdana Meteri Malaysia

Mahathir Mohammad Ucapkan Sumpah Jabatan

Redaksi - habadaily
10 Mei 2018, 23:09 WIB
Mahathir Mohammad Ucapkan Sumpah Jabatan Raja Malaysia, Sultan Muhammad V, merestui pelantikan Mahathir Mohammad sebagai perdana menteri baru negara tersebut, Kamis (10/5). (REUTERS/Lai Seng Sin)@ CNNindoensia

HABADAILY.COM - Mahathir Mohammad (92), resmi menjadi Perdana Menteri Malaysia setelah mengucapkan sumpah jabatan di Istana Negara, Damansara, Malaysia, Kamis (10/05/2018) malam.

Dalam upacara pelantikan Mahathir sebagai perdana menteri ketujuh negeri jiran tersebut, ia tampak didampingi istrinya Siti Hasmah serta para pemimpin partainya dalam koalisi Pakatan Harapan di antaranya Presiden Parti Keadilan Rakyat (PKR) Wan Azizah Wan Ismail besera anak yang juga wakilnya, Nurul Izzah Anwar.

Dengan dilantiknya Mahathir, ia menjadi sosok tertua yang menjabat kepala pemerintahan. Ini bukanlah pertama kali Mahathir menjabat PM. Ia pernah menjabat kepala pemerintahan negara federal tersebut kurun waktu 1981-2003.

Sementara itu di luar Istana Negara, ramai warga yang menyambut pelantikan Mahathir. Mereka memadati kawasan sekitar Istana Negara seraya mengibarkan bendera partai, umumnya PKR, dan berteriak, "Reformasi! Reformasi!"

Sebelumnya, Raja Malaysia, Sultan Muhammad V, merestui pelantikan Mahathir Mohammad sebagai perdana menteri baru negara tersebut, Kamis (10/05/2018) petang, sebagaimana dikutip CNNindoensia.

Hal itu diungkap dalam pernyataan resmi yang dikeluarkan Istana Negara yang berada di Jalan Duta, Kuala Lumpur, Malaysia.

Dalam surat tersebut disebutkan Istana Negara telah menerima hasil resmi Pemilu Raya Umum (PRU) Malaysia dari Komisi Pemilu pada pukul 14.45 waktu setempat hari ini. Selain itu, sebelumnya pada pukul 13.38 waktu setempat Istana Negara juga mendapatkan surat dari anggota koalisi Pakatan Harapan yang meminta pelantikan Mahathir sebagai perdana menteri baru.

"Yang Dipertuan Agung XV Sultan Muhammad V setelah memverifikasi semua dokumen, bertemu dengan Datuk Seri Wan Azizah, Tan Sri Muhyuddin Yassin, Lim Guan Eng, dan Haji Mohammad Sabu pada puukul 17.00 di Istana Negara," demikian keterangan dalam pernyataan resmi Istana Negara yang juga dilihat CNNIndonesia.com, Kamis (10/05/2018).

"Setelah Yang Mulia bertanya kepada mereka dan mendengarkan pandangan-pandangan mereka, maka memutuskan Tun Dr Mahathir untuk membentuk pemerintahan federal selanjutnya berdasarkan pasal 43 (2a) dalam Konstitusi Federal. Yang Mulia kemudian akan setuju untuk menyumpah Tun Dr Mahathir sebagai Perdana Menteri pada 21.30 hari ini."

Waktu di Malaysia lebih cepat satu jam dibandingkan Waktu Indonesia Bagian Barat. Sehingga, pelantikan itu digelar mulai pukul 20.30 WIB. Sementara itu, seperti dikutip dari media-media massa Malaysia, Mahathir dilaporkan mengucapkan sumpah di hadapan Sultan Muhammad V di Istana Negara pada pukul 21.57 waktu setempat.

Dalam pernyataan itu dijelaskan pula bahwa Istan Negara membantah segala dugaan bahwa Sultan Muhammad V menunda penunjukan Mahathir sebagai Perdana Menteri menggantikan Najib Razak.

"Yang Mulia menantikan untuk bekerja bersama Tun Dr Mahathir dan pemerintahannya untuk bangsa dan rakyat kita yang lebih baik," demikian tutup dalam pernyataan resmi Istana Negara yang ditandatangani Pengawas Rumah Tangga Istana Negara Dato Wan Ahmad Dahlan.

Menanggapi hasil pemilu, Mahathir sebelumnya mengatakan seorang perdana menteri ditunjuk oleh koalisi yang memenangkan pemilu, yaitu Pakatan Harapan. Sesuai dengan hasil hitung cepat kemarin, PH memenangkan mayoritas dengan meraih lebih dari 112 dari 222 kursi parlemen.

Momen pemilu kali ini menjadi tonggak sejarah bagi Malaysia karena untuk pertama kalinya rezim Barisan Nasional digulingkan sejak merdeka. [jp/cnn]

Loading...