Misteri Kode '1 Meter' dalam Kasus Suap Gubernur Aceh Irwandi Yusuf

Redaksi - habadaily
05 Jul 2018, 14:41 WIB
Misteri Kode '1 Meter' dalam Kasus Suap Gubernur Aceh Irwandi Yusuf Gubernur Aceh Irwandi Yusuf ditahan. ©2018 Merdeka.com/Dwi Narwoko

HABADAILY.COM - Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) masih memeriksa dua tersangka Bupati Bener Meriah Ahmadi dan pihak swasta Syaiful Bahri yang terjaring operasi tangkap tangan (OTT) di Aceh pada Selasa 3 Juli lalu.

Juru Bicara KPK Febri Diansyah mengatakan, dalam kasus dugaan suap terkait pembahasan anggaran Dana Otonomi Khusus Aceh (DOKA) ini pihak lembaga antirasuah menemukan kode 1 meter.

"KPK telah mengidentifikasi penggunaan kode 1 meter terkait dengan transaksi yang terjadi. Dugaan fee 10% dari alokasi dana DOKA terus kami dalami. Diduga 8% untuk sejumlah pejabat di tingkat provinsi dan 2% di kabupaten," ujar Febri saat dikonfirmasi, Kamis (5/7/2018).

Penggunaan kode 1 meter menurut Febri sudah diidentifikasi tim penindakan KPK sejak awal pembicaraan dan pertemuan pemberian fee sejak awal. Febri berharap pihak-pihak yang diperiksa kooperatif menjelaskan maksud dari kode 1 meter.

"Jadi, akan lebih baik bagi pihak-pihak yang diperiksa KPK untuk terbuka menjelaskan pada penyidik. Nanti dalam proses ini pemanggilan terhadap saksi-saksi yang relevan akan dilakukan berikutnya," kata Febri.

Dalam kasus ini, KPK menjerat empat orang tersangka. Gubernur Aceh Irwandi Yusuf, dua pihak swasta bernama Hendri Yuzal dan Syaiful Bahri. Mereka diduga sebagai penerima suap. Sedangkan sebagai pemberi suap, KPK menjerat Bupati Bener Meriah Ahmadi.

Gubernur Irwandi dan Hendri Yuzal sudah ditahan penyidik KPK di dua Rutan berbeda. Sedangkan Bupati Ahmadi dan Syaiful masih dilakukan pemeriksaan awal di Gedung KPK.

"Terkait dengan ada atau tidak penahanan baru dapat kami informasikan kemudian. Prinsip dasarnya, jika telah memenuhi ketentuan di Pasal 21 KUHAP maka dapat dilakukan (penahanan)," kata Febri.[merdeka.com/acl]

Loading...