Di Banda Aceh, Anak Dibawah Umur Ditangkap Karena Pencurian di Sekolah

Habadaily | Kriminalitas - March 3, 2022 - 17:19
Sekelompok anak remaja dengan usia dibawah umur ditankap polisi Polresta Banda Aceh karena melakukan pencurian berbagai fasilitas di Sekolah Menengah Pertama Negeri (SMPN) 11 Banda Aceh, Minggu (22/2/2022). FOTO. For Habdaily.com
HABADAILY.COM | 

Sekelompok anak remaja dengan usia dibawah umur ditankap polisi Polresta Banda Aceh karena melakukan pencurian berbagai fasilitas di Sekolah Menengah Pertama Negeri (SMPN) 11 Banda Aceh, Minggu (22/2/2022) dini hari. Dalam aksi pencurian barang milik sekolah itu, dikoordinir oleh Wendi (37) warga Banda Aceh. 

Menurut Kapolresta Banda Aceh, Kombes Pol Joko Krisdiyanto, S.I.K melalui Kasatreskrim Kompol M Ryan Citra Yudha, S.I.K, Dalam aksi kejahatan yang melibatkan anak usia dibawah umur, Wendi mengajak  SP (18) dan ADR (17) warga Banda Aceh serta MR (17) , YA (17) merupakan warga Aceh Besar. 

"Aksi miris yang melibatkan anak dibawah umur ini dikendalikan oleh pelaku dewasa," ungkap Kasatreskrim Kompol M Ryan Citra Yudha, S.I.K

Kasatreskrim menjelaskan, Pelaku utama (Wendi), selain mengajak empat rekan lainnya yang masih berstatus pelajar, ianya juga melibatkan anak usia dibawah umur lainnya dalam kejahatan pencurian tersebut. Masing – masing berisinisial FA (15), RA (17), warga Banda Aceh dan AMD (17) warga Aceh Besar.

"Pelaku utamanya  Wendi. Dimana ianya memberitahukan kepada pelaku lainnya bahwa banyak HP sitaan siswa diamankan di ruang sekolah tersebut," tambah Kompol Ryan. 

Kompol ryan menambahkan, Wendi menugaskan peran para pelaku masing – masing dalam melakukan tindak pidana pencurian, dimana dua pelaku sebagai pengendara sepeda motor, empat lainnya sebagai rekan pendampingnya  dalam melakukan aksi kejahatan, dan tiga lainnya sebagai penadah dari hasil kejahatan.

"Barang  yang di curi berupa dua unit Komputer PC merk ZYREX, warna hitam, dua unit CPU Komputer merk ACER, warna hitam, satu buah tabung Gas 3 Kg warna hijau, satu unit Recorder  yang terbuat dari plastic merk YAMAHA warna kuning gading.

Kemudian lanjutnya, satu unit Laptop merk ACER warna Silver, tiga unit Infocus , satu unit Printer merk CANON type MX 390 warna hitam, empat buah Kompas Pramuka merk UNISTOR warna army, dua unit TOA merk Cosmos, tiga unit Handseat merk Beats dan dua buah Kabel HDMI warna hitam. 

Selain itu, masih ada barang lainnya yang diambil oleh pelaku diantaranya, satu buah Bell Audio Musik warna hitam ukuran 20 x 15 Cm, satu unit mesin Finger Print warna hitam, satu buah kipas angin merk HYUNDAI warna silver.

Atas dasar kehilangan yang utarakan oleh saksi penjaga sekolah, Paimin bersama pihak sekolah melaporkan ke Polsek Ulee – Lheue sesuai dengan LP/B/04/II/2022/SPKT/POLSEK ULEE LHEUE/POLRESTA BANDA ACEH/POLDA ACEH, tanggal 20 Februari 2022.

Menindaklanjuti laporan tersebut, Kanit Reskrim Polsek Ulee – Lheue bersama Tim Opsanal Rimueng Satreskrim Polresta Banda Aceh berhasil membekuk para pelaku yang berjumlah 10 orang tersebut di berbagai lokasi. 

" Kami mendapatkan informasi dari masyarakat, bahwa di sekitar Gampong Peuniti, Baiturrahman, Banda Aceh, Kamis (24/2/2022) sekitar jam 22.30 WIB, ada sekumpulan remaja yang tidak dikenali oleh warga. Kemudian Tim Rimueng bersama personel Kanit Reskrim Polsek Ulee Lheue langsung menuju lokasi dan mengamankan tiga orang laki-laki  yang di duga pelaku yang melakukan tindak pidana pencurian  dan turut serta melakukan perbuatan yang dapat di hukum beserta barang bukti satu unit Infocus ,warna hitam yang diduga milik SMPN 11 Banda Aceh yang beberapa waktu lalu hilang, sebut Kompol Ryan. 

Kemudian pelaku dan barang bukti langsung di bawa ke Satreskrim Polresta Banda Aceh serta dilakukan pengembangan dan mengamankan tujuh pelaku lainnya yang melakukan tindak pidana pencurian dan turut serta melakukan perbuatan yang dapat di hukum di beberapa tempat di wilayah hukum Polresta Banda Aceh. 

Dari hasil penyelidikan dan penangkapan pelaku, Polisi melakukan interogasi lebih mendalam terhadap para pelaku, dan mereka menyebutkan bahwa Wendi merupakan otak pelaku dengan cara mengajak pelaku lainnya untuk berbuat kejahatan. Sementara barang hasil kejahatan lainnya disimpan di sebuah rumah kososng di Gampong Lam Rukam, peukan Bada, Aceh Besar berupa dua unit monitor PC, satu unit CPU Komputer warna hitam, tiga unit Infocus, satu unit printer, satu unit Kipas angin, satu unit handset serta sartu gulungan kabel HDMI, kata Kompol Ryan. 

Kompol Ryan mengharapkan kepada seluruh orang tua dan dewan guru agar selalu lebih perhatian dengan anaknya. Selain itu, guru di sekolah juga harus ikut memperhatikan para siswa agar tidak menjadi pelaku dalam kejahatan apapun. 

"Kini Wendi dan SP di tahan di Polresta Banda Aceh dan dijerat dengan Pasal 363 KUHP dengan hukuman tujuh tahun kurungan penjara. Sedangkan untuk MRI, RAF, ADR, MR dan YA dikenakan pasal 363 KUHP Jo UU RI No. 11 tahun 2012 tentang sistem Peradilan Anak, Untuk AMD, RA dan FA dikenakan pasal 480 KUHP Jo UU RI No. 11 tahun 2012 tentang sistem Peradilan Anak,tutup Kompol Ryan.(Jamal Usis)

Share: